jump to navigation

Kadiknas Kediri Minta Siswa MAN 3 Mundur Jika Tolak Lepas Jilbab 29 November 2007

Posted by ai susanto in Paskibra(ka).
trackback

Detik.com
02/05/2007 15:56 WIB

Kadiknas Kediri Minta Siswa MAN 3 Mundur Jika Tolak Lepas Jilbab
Angga Gunawan – detikcom

Kediri – Kepala Dinas Pendidikan Kota Kediri Maki Ali mengakui telah meminta lima siswi Madrasah Aliyah Negeri 3 Kota Kediri untuk melepaskan jilbab saat mengikuti seleksi Paskibra dengan alasan keseragaman.

Maki Ali menjelaskan, ketentuan melepaskan jilbab tersebut sudah menjadi ketentuan yang ditetapkan panitia penjaringan pusat. Hal itu untuk menjaga keseragaman penampilan para peserta Paskibra yang akan mengawal bendera merah putih dalam peringatan HUT ke-62 RI.

“Bagaimana lagi wong aturannya demikian. Pelepasan jilbab itu untuk menjaga keseragaman penampilan pasukan pengawal bendera,” ujar Maki Ali kepada detikcom melalui telepon, Rabu (2 /5 /2007).

Sementara terkait pengangkatan rok panjang yang dikenakan 5 siswi MAN 3 Kediri, Maki Ali mengatakan bahwa tindakan itu wajar untuk mengetahui bentuk kaki seseorang. Sebab tanpa membuka penutup kaki hingga di atas lutut, panitia tidak akan mengetahui apakah kaki calon peserta Paskibra berbentuk O atau X.

“Coba Anda logika, bagaimana kami bisa mengetahui bentuk kaki seseorang kalau tidak membukanya. Tidak lucu kan kalau peserta baris kakinya O atau X,” ujar Maki Ali.

Menyikapi surat protes dari Kepala Sekolah MAN 3 Kediri Abu Aman atas insiden itu, Maki Ali mengembalikannya kepada siswa yang bersangkutan. Jika mereka tetap tidak bersedia mengikuti aturan dengan melepas jilbab, kelima siswi MAN 3 tersebut diperbolehkan mengundurkan diri. Pihaknya tidak akan memaksa siswa tersebut mengikuti seleksi jika keberatan dengan tahapan yang dilakukan.

“Saya tidak akan memaksa mereka kok. Kalau tidak mau mengikuti aturan yang ada, silakan mengundurkan diri,” tegas Maki Ali.

Sementara itu Kepala Seksi Olah Raga Diknas Kota Kediri, Suwito, yang memimpin proses seleksi peserta Paskibra mengakui telah meminta mereka melepaskan jilbab. Ia bahkan sempat meminta kepada kelima siswi MAN 3 tersebut untuk “berkorban” dua jam dengan melepaskan jilbab selama upacara berlangsung. “Ini kan momen nasional, masak berkorban 2 jam saja tidak mau. Apalagi yang mengaku keberatan kan cuma MAN 3, siswa lain yang berjilbab juga tidak masalah,” ungkapnya.

Dalam seleksi kali ini, panitia akan mengambil 173 siswa yang akan bertugas mengawal sang saka Merah Putih. Setelah lolos seleksi di tingkat daerah, mereka akan menjalani seleksi lagi di tingkat provinsi. Dari 173 peserta terbaik, panitia akan mengirimkan ke Jakarta untuk menjadi pasukan Paskibraka yang akan mengikuti upacara kemerdekaan di Istana Negara.
(gik/nrl)

Send instant messages to your online friends http://uk.messenger.yahoo.com

Komentar»

1. DSGF - 13 Desember 2008

SETUJU,,,,,,,,,

kahlilpooh:
setuju yang mana…


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: